Kecanduan Pornografi, Polisi Ini Rekam Perempuan Telanjang Di Ponselnya


 Mantan Petugas Kepolisian Metropolitan London diam-diam memfilmkan perempuan yang sedang berganti pakaian. Akibat perbuatannya, ia divonis hukuman tiga tahun penjara.


Mantan inspektur kontra-terorisme Neil Corbel, menargetkan setidaknya 19 perempuan dengan pemotretan model palsu di Kota London, Brighton, dan Manchester. Aksinya itu berlangsung selama tiga tahun, dari Januari 2017 hingga Februari 2020.


Untuk memuluskan aksinya, Neil kerap menggunakan identitas palsu untuk menyakinkan target, termasuk menyamar menjadi pilot maskapai penerbangan. Ia menyembunyikan kamera mata-mata di barang sehari, termasuk kotak tisu, pengisi daya telepon, penyegar udara, kacamata, kunci, dan headphone.


Neil yang merupakan ayah dua anak dan sudah menikah, ditangkap setelah seorang model – yang setuju untuk berpose telanjang untuk pemotretan, menjadi curiga terhadap jam digital.


Korban kemudian mencari di merk jam digital tersebut di internet dan menemukan bahwa itu adalah perangkat perekam video spyware kelas atas yang dapat dikendalikan dari smartphone.


Ketika dia ditangkap, Neil mengatakan kepada polisi bahwa dia kecanduan pornografi dan petugas menemukan gambar 51 wanita di hard drive-nya, dengan 19 korban, termasuk 16 model dan tiga pendamping, setuju untuk membuat pernyataan terhadapnya.


Neil yang mengundurkan diri setelah diskors oleh Met, di mana ia melekat pada Komando Peningkatan Pemolisian Berkelanjutan, mengaku bersalah atas 19 pelanggaran voyeurisme di Pengadilan Magistrat Westminster pada September 2021.


Hakim Martin Edmunds QC memutuskan untuk menjatuhkan hukuman kepada Neil berupa kurungan penjara selama tiga tahun atas berbagai pelanggaran yang telah ia lakukan.


“Anda menggunakan berbagai tipu daya untuk membujuk perempuan agar menanggalkan pakaian mereka di hadapan Anda sehingga Anda dapat merekam video untuk kepuasan seksual Anda,” kata Hakim Martin Edmunds kepada Corbel, melansir Yahoo News.


“Anda melakukannya dengan menggunakan beberapa kamera rahasia yang ditempatkan secara strategis, terkadang hingga sembilan. Jelas Anda memperoleh kepuasan dari melanggar batas-batas itu dengan melakukan pelanggaran ini daripada mencari orang yang mungkin menawarkan kesempatan untuk merekamnya tanpa penipuan,” tutur sang hakim.


“Anda tidak mengeksploitasi peran polisi Anda, baik untuk mencari atau mengintimidasi korban Anda – melainkan sesuatu yang disembunyikan dari mereka. Selanjutnya, alat perekam rahasia yang Anda gunakan tampaknya sudah tersedia untuk dibeli di internet,” sambungnya.


Hakim juga menuturkan bahwa Neil tidak terbukti menggunakan peralatan polisi atau pengetahuan khusus polisi saat menjalankan aksi busuknya.


“Namun, jelas bahwa pengungkapan kepada korban Anda bahwa Anda adalah seorang perwira polisi yang melayani bagi banyak dari mereka secara serius merusak kepercayaan mereka pada polisi. Ini adalah masalah yang sangat serius, sama seperti pengungkapan pelanggaran Anda harus berdampak pada kepercayaan publik,” katanya.


Seorang model, yang setuju untuk berpose untuk pemotretan telanjang mode dan artistik, tampak marah ketika dia memberi tahu Neil bahwa kejahatannya telah memengaruhi setiap aspek kehidupannya.


“Saya telah mencabut begitu banyak rambut saya karena stres, saya memiliki bintik-bintik botak dan harus menolak pekerjaan,” katanya, menunjukkan kulit kepalanya ke pengadilan.


“Saya merasa dia menyalahgunakan kepercayaan saya dan itu membuat saya muak. Saya merasa sangat mudah tertipu dan bodoh. Saya merasa seperti kendali atas tubuh saya direnggut dari saya. Saya bahkan hampir meninggalkan dunia modeling,” kata korban lain.

Baca Juga
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama